Orang Kian Aneh, Makin Gagal Mendengar

Orang Kian Aneh, Makin Gagal Mendengar

Orang Kian Aneh, Makin Gagal Mendengar

Orang Kian Aneh, Makin Gagal Mendengar
Orang Kian Aneh, Makin Gagal Mendengar

Dengarkan…

Orang zaman now itu aneh. Duduknya pada berdekatan tapi tidak ada yang bicara.

Semuanya main gawai. Sekalipun ada yang lagi bicara, tetap saja asyik dengan gawai. Lalu katanya, sambil mendengarkan. Orang-orang yang sibuk sendiri. Tapi buru-buru berucap “sambil mendengarkan”. Tapi anehnya, setelah itu omongan orang minta diulang. Tidak mau mendengarkan, tapi minta ulang omongan orang. Gagal mendengar, bukan gagal bayar.
Dengarkan, soal itu baru soal sederhana.

Banjir Jakarta kemarin, bisa jadi karena banyak pejabat atau masyarakat yang gagal mendengar.

Sehingga tidak ada upaya yang dilakukan untuk antisipasi. Agar banjir tidak berdampak parah seperti kemarin. Berapa banyak kerugian materil akibat banjir. Sungguh, karena kita gagal mendengar. Terlalu egois untuk tidak mau menerima omongan atau nasehat orang lain.
Gagal mendengar.

Bisa jadi kasus “gagal bayar” yang melilit Jiwasraya pun akibat “gagal mendengar”.

Menempatkan investasi di saham gorengan pada manajer investasi yang tidak berkualitas. Seharusnya, pasti ada yang menasehati sebelum mengambil keputusan. Tapi bila sudah “kongkalikong”, apa mau dikata? Semuanya gagal mendengar. Mungkin gagal mendengar itu pula yang dialami ASABRI.
Cobalah dengarkan.
ADVERTISEMENT
Memang tidak mudah. Untuk mendengarkan orang lain; menerima obrolan orang lain. Apalagi orang yang derajat dan status sosialnya dianggap lebih rendah dari kita. Orang kota pasti malas mendengarkan orang desa. Orang pintar malas mendengarkan orang bodoh. Orang kaya pun paling malas mendengarkan orang miskin. Itulah realitas zaman now. Tidak mau lagi mendengarkan. Pintar, kaya, dan modern tapi budaya literasinya rendah.

 

Sumber :

https://www.kakakpintar.id/