Jong Bataks Arts Festival Digelar untuk Refleksi Sumpah Pemuda

Jong Bataks Arts Festival Digelar untuk Refleksi Sumpah Pemuda

Jong Bataks Arts Festival Digelar untuk Refleksi Sumpah Pemuda

 

Jong Bataks Arts Festival Digelar untuk Refleksi Sumpah Pemuda

 

Komunitas Rumah Karya Indonesia (RKI)

Akan menggelar Jong Bataks Arts Festival, 25 Oktober – 1 November 2014 di Taman Budaya Sumatera Utara (TBSU), Jalan Perintis Kemerdekaan, Medan.Kegiatan digelar untuk merefleksikan ulang semangat Sumpah Pemuda yang pernah berlangsung pada 28 Oktober 1928, melalui seni dan budaya. Demikian kata Sekretaris Umum RKI, Jhon Fawer Siahaan kepada wartawan, Kamis (23/10).

Dikatakan, Jong Bataks Arts Festival diisi berbagai pertunjukan seni dan budaya akan ditampilkan dengan melibatkan lebih kurang 300 pendukung, yang sebagian besar adalah mahasiswa dan pelajar.

Kegiatan itu antara lain, pertunjukan musik, tari, sastra, teater, seni rupa dari berbagai puak Batak yang ada di Sumut. Selain itu juga akan ditayangkan film-film tradisional Batak, diskusi kebudayaan, workshop aksara Batak Toba, pameran foto, lomba foto dan puisi serta karnaval seni dan budaya.

Semua kegiatan ini dipersiapkan Rumah Karya Indonesia (RKI)

Bekerjasama dengan komunitas-komunitas seni yang ada di Medan, Binjai, Siantar, Jakarta, Banten dan Bandung. Dengan dana swadaya dan semangat yang tinggi, para penggiat RKI dan pengisi acara yang terlibat ikut mengemas kegiatan ini, dengan harapan akan merangsang nasionalisme dan patriotisme di kalangan orang muda.

Di luar garapan, melalui kegiatan Jong Bataks Arts Festival, harapannya akan terwujud metode yang ideal dalam menghimpun dan mengakomodir serta mengemas seni pertunjukan sebagai bagian dari industri kreatif di Sumut.

Jhon menambahkan, Provinsi Sumut, khususnya Medan, memerlukan lembaga yang fokus pada manajerial. Sehingga para pekarya di Medan tidak perlu direpotkan dengan urusan-urusan di luar karya.

“RKI memilih untuk fokus pada manajemen. Siapapun yang ingin berkarya boleh bekerjasama dengan RKI, tentunya harus memiliki semangat yang sama. Yakni berorientasi pada seni tradisi,” jelas Jhon.

Terkait Jong Bataks Arts Festival, Jhon menambahkan, sudah waktunya Medan memiliki event kalender seni sehingga terwujud cita-cita kota ini sebagai kota multikultural.

Menurut alumni sejarah Unimed ini

Jong Bataks Arts Festival hanyalah salah satu cara bagaimana masyarakat, khususnya orang muda memperlihatkan dirinya dengan karya dan bangga terhadap seni dan budaya mereka.

Diuraikannya, hanya dengan perasaan bangga, bangsa ini dapat hadir di tengah progresitas budaya-budaya luar yang masuk ke Indonesia.

Hal sama ditegaskan Direktur RKI, Jones Gultom. Dia menambahkan bahwa konstelasi yang terjadi di tingkat global bukan lagi soal bagaimana mengksplorasi alam suatu negara, melainkan merambah pada seni dan budaya suatu negara.

“Seiring dengan pencarian manusia terhadap peradaban, pertarungan dunia internasional saat ini ada di ranah kebudayaan. Jangan terulang lagi, dimana kita terlambat menyadari kekayaan budaya yang kita miliki. Untuk memunculkan rasa bangga terhadap seni dan budayanya sendiri, orang-orang muda harus diberi ruang dan kesempatan untuk menunjukkan identitasnya. Panggung seni tradisi harus tetap ada. Jong Bataks Arts Festival, hanya satu cara,” tegas Jones.

Atas dasar itu pula RKI memilih untuk berada di luar panggung

Tugasnya hanyalah memediasi, dokumentasi serta melakukan riset-riset terhadap seni dan budaya yang ada di nusantara, khususnya Sumatera Utara. Baca Juga: Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan “Harus ada yang standby untuk itu. Siapa lagi kalau bukan kita sendiri,” tukas Jones.